Artikel

Proses Kehamilan Dan Tanda Hamil

Kehamilan merupakan satu proses yang dinanti-nanti oleh pasangan yang berkahwin. Seperti yang kita ketahui, kehamilan akan berlaku selepas persenyawaan terjadi di dalam rahim, iaitu percantuman sel-sel benih lelaki dengan telur (ovum) melalui koitus atau persetubuhan.

Tanda-tanda permulaan hamil boleh dikesan dari pusingan haid yang tergendala pada waktu yang tertentu. Kehamilan juga boleh dipastikan apabila haid tidak terjadi pada tarikh tersebut. Ramai wanita akan mengalami pembengkakan buah dada dan ketidakselesaan bila menjelang kedatangan haid. Tetapi jika kehamilan berlaku, tanda-tanda ini akan lebih dirasai dan buah dada akan membesar, berdenyut serta puting buah dada akan menonjol.

Tanda-tanda ini berbeza tetapi buah dada akan bertambah besar dan puting menjadi besar serta hitam sebaik sahaja kandungan kian membesar. Kawasan disekeliling puting buah dada yang dipangil “areola” akan menjadi hitam sedikit dan membengkak. Di dalam bahagian ini terdapat saluran-saluran kecil yang terbuka ke arah “saluran susu” (milk duct) dan kelenjar-kelenjar halus. Ketika hamil saluran susu dan kelenjar halus akan membesar untuk membentuk follicle-follicle yang dinamakan “Montgomery’s Follicles”. Ia tidak dapat dikesan sehingga kehamilan berusia 8 minggu.

Perubahan-perubahan pada buah dada disebabkan oleh hormon seks wanita iaitu oestrogen dan progesterone yang dihasilkan oleh uri atau tembuni (placenta). Hormon-hormon ini menyebabkan pertumbuhan saluran-saluran dan pundi-pundi susu di dalam buah dada. Dan ia akan membawa kepada pengumpulan lemak di sekeliling susu yang bertindak mengawalnya.

Denyutan akan dirasai dari semasa ke semasa disebabkab oleh peningkatan aliran darah menerusi pembuluh-pembuluh darah yang dibekalkan kepada buah dada.

Hampir keseluruhan wanita-wanita mengandung akan mengalami loya dan muntah-muntah. Biasanya keadaan ini akan terjadi pada waktu pagi. Punca-punca terjadinya loya, mual dan muntah ini tidak dapat dikesan. Tetapi pakar doktor berpendapat, keadaan ini disebabkan pertumbuhan hormon-hormon seks yang dihasilkan ketika proses kehamilan. Keadaan ini akan menjadi normal semula setelah kandungan berusia 12 minggu.

Ketika kandungan berusia lebih kurang 18 – 20 minggu, gerakan pertama bayi akan dirasai. Gerakan “foetus” menjadi lebih kuat dan kerap bila usia kandungan meningkat. Seseorang ibu akan dapat meneliti jangka waktu pergerakan dan jangka waktu rehat bayi yang dikandungnya. Ketika bayi tidak bergerak, kemungkinan bayi di dalam kandungan tidur. Jika jangka waktu aktif dan jangka waktu rehat yang dikandung selaras dengan jangka waktu ibunya, ini merupakan satu keadaan yang baik. Tetapi terdapat bayi yang dikandung mempunyai pergerakan yang aktif diwaktu malam. Ini mungkin mendatangkan ketidakselesaan pada ibunya. Jika pergerakan bayi terlalu aktif, benjol atau bengkak akan timbul pada rahim. Bengkak atau benjol ini akan hilang dengan sendirinya. Ini akan dapat dirasai oleh ibu yang mengandungkan bayi itu. Bengkak dan bonjol adalah disebabkan oleh pergerakan anggota bayi yang merengang otot rahim. Ada juga bayi-bayi yang kurang aktif dan ada ibu-ibu yang tidak dapat merasai pergerakan bayi mereka. Ini tidak bermakna bayi yang dikandungnya tidak bernyawa.

Kekerapan membuang air kecil merupakan satu tanda kehamilan pada peringkat awal dan pada akhir kehamilan. Pada bulan terakhir kehamilan, kekerapan membuang air kencing adalah disebabkan oleh tekanan kepala bayi ke atas pundi kencing, terutamanya pada waktu malam.

 

 Salindah, Set Hamil  & Set Bersalin

salindah set hamil & set bersalin

X